jump to navigation

Umar bin Khattab dan Kritik Juni 5, 2012

Posted by Desa Sima in Inspirasi, Tokoh.
Tags:
trackback
Oleh Muhammad Hamka

Sejarah merupakan cakrawala yang membawa kita berpikir tentang masa lalu, hari ini dan waktu yang akan datang. Dengan sejarah pula kita bisa memaknai apa itu perjuangan dan pengorbanan. Intinya, sejarah adalah ibrah (pelajaran) yang sangat penting bagi gerak sebuah perubahan. Sehingga tidak heran kalau Bung Karno selalu menggemakan pekik ‘jangan pernah melupakan sejarah” (JASMERAH).

Membaca sejarah Rassulullah saw dan para sahabat beliau, selalu membuat kita berdecak kagum. Betapa tidak, kisah-kisah Rasulullah dan para sahabatnya tersebut penuh dengan makna dan sarat dengan kearifan dan kebajikan. Bahkan kita pun seolah “terbius” untuk hidup dalam zaman tersebut.
Salah satu kisah para sahabat Nabi Muhammad saw yang sarat dengan refleksi dan nilai-nilai kebajikan adalah kisah kenegarawanan Khalifah Umar bin Khattab dalam mengapresiasi kritik. Alkisah, dalam suatu kesempatan, seorang sahabat, Khudzaifah bin Al Yaman mendatangi Khalifah, Ia mendapati Umar dengan raut muka yang muram, penuh kesedihan. Ia bertanya, “Apa yang sedang engkau pikirkan wahai Amirul Mukminin?” jawaban Umar sama sekali tak terduga oleh Khudzaifah. Kesedihan dan kegalauan hatinya, bukan karena banyaknya masalah rakyat yang sudah pasti membuatnya letih.
Kali ini Umar justru tengah khawatir memikirkan kondisi dirinya sendiri. “Aku sedang dihinggapi ketakutan, jika sekiranya aku melakukan kemungkaran, lalu tidak ada orang yang mengingatkan dan melarangku melakukanya, karena segan  dan rasa hormatnya padaku,” ujar Umar pelan. Sahabat Khudzaifah segera menjawab, “Demi Allah, jika aku melihatmu keluar dari kebenaran, aku pasti akan mencegahmu.” Seketika itu, Wajah Umar bin Khattab langsung berubah ceria.
Keluhuran dan kenegarawanan laku kepemimpinan Khalifah Umar ini patut di teladani oleh pemimpin kita hari ini. Bahwa kritik itu bukan menjadi problema, tapi kritik adalah penjaga atau pengontrol agar kekuasaan tidak bakal bertumbuh mencakar langit. Untuk itu pemimpin harus bersahabat dengan kritik.
Yang menjadi problema justru ketika rakyat tidak berani melancarkan kritik terhadap kekuasaan. Karena ketika terjadi sumbatan komunikasi sebagai dampak dari tunakuasa yang dialami oleh rakyat, maka bisa berakibat fatal (terjadi kekacuan sosial). Sebagaimana yang terjadi pada rezim despostis orde baru.
Tapi bandingkan dengan pemimpin kita—kini dan disini—dimana ruang kritik bagi publik disumbat dengan pelbagai cara. Bahkan kritik cendrung diposisikan sebagai wujud pembangkangan terhadap kekuasaan. Penguasa lebih nyaman dengan sanjungan dan pujian, walaupun ia sadar bahwa sanjungan dan pujian tersebut jauh dari nilai kemaslahatan.
Untuk itu, sudah seyogianya kita semua terutama para pemimpin untuk secara sadar dan sungguh-sungguh belajar memetik kearifan dan kebajikan dari kisah penuh makna Khalifah Umar bin Khattab ini. Semoga. (sumber)

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: